Pastor Paroki Glen Woi,Pr Pimpin Misa Kamis Putih di Paroki Roh Kudus Matani Tomohon

by -674 Views

FAJARMANADO.CO.IDHari ini Kamis , 28 Maret 2024 Umat Katolik Paroki Roh Kudus Matani merayakan Hari Kamis Putih. Kamis Putih tidak terlepas dari rangkaian perayaan Hari Raya Paskah oleh Umat Katolik di dunia.
Misa Kamis Putih di Paroki Rohkudus Matani Tomohon dipimpin Pastor Paroki Glen Woi,Pr dan sebagai Lektor Para Frater CMM dan Suster DSY.

Kamis Putih masuk dalam Tri hari Suci yang diperingati Umat Katolik di Dunia dalam pekan suci, yaitu Kamis Putih, Jumat Agung, Sabtu Aleluya.
Kamis Putih dirayakan pada hari Kamis sebelum Minggu Paskah sebagai peringatan perjamuan terakhir Yesus dengan para Muridnya sekaligus membasuk kaki para muridnya.
Selain itu, Kamis Putih yang dikenal juga dengan Perjamuan terakhir Yesus bersama para MuridNya sebelum Yesus disalibkan.
Umat kristiani setiap hari melakukan ibadah dengan membaca renungan. Lantas, apa bacaan renungan pada misa Kamis Putih, 28 Maret 2024?
Dikutip dari situs Iman Katolik, berdasarkan kalender Liturgi, Kamis 28 Maret 2024 merupakan Hari Kamis Putih. Pada sore hari ini umat kristiani akan melakukan Misa Perjamuan Malam Tuhan dengan membaca Renungan Katolik dan Kitab Injil.


Adapun bacaan Injil pada sore hari ini, yakni Keluaran 12:1-8,11-14; Mazmur 116:12-13,15-16bc,17-18; 1 Korintus 11:23-26; Yohanes 13:1-15. Warna liturgi yang digunakan pada Kamis Putih adalah warna putih.

Berikut Bacaan Injil dan Renungan Katolik Misa Perjamuan Malam Tuhan, 28 Maret 2024 yang dikutip dari situs Iman Katolik dan Yayasan Lembaga SABDA.

Bacaan Pertama Keluaran 12:1-8, 11-14
Berfirmanlah TUHAN kepada Musa dan Harun di tanah Mesir: “Bulan inilah akan menjadi permulaan segala bulan bagimu; itu akan menjadi bulan pertama bagimu tiap-tiap tahun. Katakanlah kepada segenap jemaah Israel: Pada tanggal sepuluh bulan ini diambillah oleh masing-masing seekor anak domba, menurut kaum keluarga, seekor anak domba untuk tiap-tiap rumah tangga. Tetapi jika rumah tangga itu terlalu kecil jumlahnya untuk mengambil seekor anak domba, maka ia bersama-sama dengan tetangganya yang terdekat ke rumahnya haruslah mengambil seekor, menurut jumlah jiwa; tentang anak domba itu, kamu buatlah perkiraan menurut keperluan tiap-tiap orang. Anak dombamu itu harus jantan, tidak bercela, berumur setahun; kamu boleh ambil domba atau kambing. Kamu harus mengurungnya sampai hari yang keempat belas bulan ini; lalu seluruh jemaah Israel yang berkumpul, harus menyembelihnya pada waktu senja. Kemudian dari darahnya haruslah diambil sedikit dan dibubuhkan pada kedua tiang pintu dan pada ambang atas, pada rumah-rumah di mana orang memakannya.Dagingnya harus dimakan mereka pada malam itu juga; yang dipanggang mereka harus makan dengan roti yang tidak beragi beserta sayur pahit.

Baca juga:  Walikota Tomohon : Sinergitas Pemerintah dan Gereja ,Demi Kemajuan Jemaat di Tengah Masyarakat Kota Tomohon

Dan beginilah kamu memakannya: pinggangmu berikat, kasut pada kakimu dan tongkat di tanganmu; buru-burulah kamu memakannya; itulah Paskah bagi TUHAN. Sebab pada malam ini Aku akan menjalani tanah Mesir, dan semua anak sulung, dari anak manusia sampai anak binatang, akan Kubunuh, dan kepada semua allah di Mesir akan Kujatuhkan hukuman, Akulah, TUHAN. Dan darah itu menjadi tanda bagimu pada rumah-rumah di mana kamu tinggal: Apabila Aku melihat darah itu, maka Aku akan lewat dari pada kamu. Jadi tidak akan ada tulah kemusnahan di tengah-tengah kamu, apabila Aku menghukum tanah Mesir. Hari ini akan menjadi hari peringatan bagimu. Kamu harus merayakannya sebagai hari raya bagi TUHAN turun-temurun. Kamu harus merayakannya sebagai ketetapan untuk selamanya.

Bacaan Tanggapan Mazmur 116:12-13, 15-16bc, 17-18
Bagaimana akan kubalas kepada TUHAN segala kebajikan-Nya kepadaku? Aku akan mengangkat piala keselamatan, dan akan menyerukan nama TUHAN,

Berharga di mata TUHAN kematian semua orang yang dikasihi-Nya. Ya TUHAN, aku hamba-Mu! Aku hamba-Mu, anak dari hamba-Mu perempuan! Engkau telah membuka ikatan-ikatanku!

Aku akan mempersembahkan korban syukur kepada-Mu, dan akan menyerukan nama TUHAN, akan membayar nazarku kepada TUHAN di depan seluruh umat-Nya.

Bacaan Kedua 1 Korintus 11:23-26
Sebab apa yang telah kuteruskan kepadamu, telah aku terima dari Tuhan, yaitu bahwa Tuhan Yesus, pada malam waktu Ia diserahkan, mengambil roti dan sesudah itu Ia mengucap syukur atasnya; Ia memecah-mecahkannya dan berkata: “Inilah tubuh-Ku, yang diserahkan bagi kamu; perbuatlah ini menjadi peringatan akan Aku!” Demikian juga Ia mengambil cawan, sesudah makan, lalu berkata: “Cawan ini adalah perjanjian baru yang dimeteraikan oleh darah-Ku; perbuatlah ini, setiap kali kamu meminumnya, menjadi peringatan akan Aku!” Sebab setiap kali kamu makan roti ini dan minum cawan ini, kamu memberitakan kematian Tuhan sampai Ia datang.

Baca juga:  Sosialisasi Pencegahan Bahaya Kebakaran Peserta dari Keterwakilan 44 Kelurahan SeKota Tomohon

Bacaan Injil Yohanes 13:1-15
Sementara itu sebelum hari raya Paskah mulai, Yesus telah tahu, bahwa saat-Nya sudah tiba untuk beralih dari dunia ini kepada Bapa. Sama seperti Ia senantiasa mengasihi murid-murid-Nya demikianlah sekarang Ia mengasihi mereka sampai kepada kesudahannya. Mereka sedang makan bersama, dan Iblis telah membisikkan rencana dalam hati Yudas Iskariot, anak Simon, untuk mengkhianati Dia. Yesus tahu, bahwa Bapa-Nya telah menyerahkan segala sesuatu kepada-Nya dan bahwa Ia datang dari Allah dan kembali kepada Allah.

Lalu bangunlah Yesus dan menanggalkan jubah-Nya. Ia mengambil sehelai kain lenan dan mengikatkannya pada pinggang-Nya, kemudian Ia menuangkan air ke dalam sebuah basi, dan mulai membasuh kaki murid-murid-Nya lalu menyekanya dengan kain yang terikat pada pinggang-Nya itu.

Maka sampailah Ia kepada Simon Petrus. Kata Petrus kepada-Nya: “Tuhan, Engkau hendak membasuh kakiku?” Jawab Yesus kepadanya: “Apa yang Kuperbuat, engkau tidak tahu sekarang, tetapi engkau akan mengertinya kelak.”

Kata Petrus kepada-Nya: “Engkau tidak akan membasuh kakiku sampai selama-lamanya.” Jawab Yesus: “Jikalau Aku tidak membasuh engkau, engkau tidak mendapat bagian dalam Aku.”

Kata Simon Petrus kepada-Nya: “Tuhan, jangan hanya kakiku saja, tetapi juga tangan dan kepalaku!”

Kata Yesus kepadanya: “Barangsiapa telah mandi, ia tidak usah membasuh diri lagi selain membasuh kakinya, karena ia sudah bersih seluruhnya. Juga kamu sudah bersih, hanya tidak semua.” Sebab Ia tahu, siapa yang akan menyerahkan Dia. Karena itu Ia berkata: “Tidak semua kamu bersih.” Sesudah Ia membasuh kaki mereka, Ia mengenakan pakaian-Nya dan kembali ke tempat-Nya. Lalu Ia berkata kepada mereka: “Mengertikah kamu apa yang telah Kuperbuat kepadamu? Kamu menyebut Aku Guru dan Tuhan, dan katamu itu tepat, sebab memang Akulah Guru dan Tuhan. Jadi jikalau Aku membasuh kakimu, Aku yang adalah Tuhan dan Gurumu, maka kamupun wajib saling membasuh kakimu; sebab Aku telah memberikan suatu teladan kepada kamu, supaya kamu juga berbuat sama seperti yang telah Kuperbuat kepadamu.

Baca juga:  Sidang Putusan ' WL Menang "Akhirnya Kebenaran Muncul Ke Permukaan " Putusan Hakim Sesuai Fakta.

Berikut Renungan Katolik hari ini 28 Maret 2024 berjudul “Hal-hal yang Benar”:

Apakah yang memulihkan Petrus dari dosanya? Film The Passion of the Christ menyodorkan petunjuk menarik. Pada saat Yesus diadili, berlawanan dengan janjinya pada saat perjamuan terakhir, Petrus menyangkal Yesus sebanyak tiga kali. Ketika kemudian matanya bertatapan dengan mata Sang Guru, hati Petrus tercekat. Ia berlari ke luar dan dengan terbata-bata mengakui dosanya kepada Maria, ibu Yesus, Yohanes, dan Maria Magdalena.

Dengan kata lain, Petrus berlari kembali kepada komunitas orang-orang percaya dengan mengakui kelemahannya. Komunitas itu merengkuhnya, dan mendukungnya untuk memperoleh anugerah dan kesempatan baru.

Pengalaman Petrus tersebut sejajar dengan pengajaran Paulus. Untuk menghadapi penyesatan, Paulus menasihati jemaat di Efesus untuk “menyatakan hal-hal yang benar dengan hati penuh kasih” terhadap satu sama lain. Apakah hal-hal yang benar itu? Paulus mengacu pada identitas baru mereka di dalam Kristus, bahwa mereka adalah ciptaan baru di dalam Kristus, bahwa mereka adalah anggota tubuh Kristus. Melalaikan identitas sejati tersebut membuat orang percaya rentan terhadap penyesatan dan pencobaan.

Terhadap orang yang bergumul dengan dosa, dengan demikian, motivasi paling efektif bukan mendorong mereka berfokus pada dosa, menyesalinya, dan berusaha memperbaiki dengan kekuatan sendiri. Sebaliknya, kita dapat mengajak mereka berfokus pada Tuhan dan kebaikan-Nya, serta identitas baru yang telah dianugerahkan-Nya kepada mereka: anak Allah.

Kesadaran akan identitas baru kita sebagai anak ALLAH adalah senjata ampuh untuk melawan tipu muslihat iblis.

Perarakan Sakramen Mahakudus .

JU*