Djenenke Onibala lantik FAD Minahasa .Tumundo Wakili Bupati Buka Sosialisasi Peran Gender Dalam Pembangunan

by -79 Views

Minahasa,FAJARMANADO.CO.ID – Penjabat Bupati Minahasa Dr. Jemmy Stani Kumendong, MSi yang didampingi oleh Staf Ahli Bupati Bidang Kemasyarakatan SDM Agustivo Tumundo, SE, MSi membuka Sosialisasi Peranan Gender Bagi Pembangunan dengan Nara Sumber Ketua TP PKK Kabupaten Minahasa Ny. Djeneke Kumendong-Onibala, SH, MH pada Kamis, 14 Desember 2023 bertempat di Aula Benteng Moraya Tondano.

Kegiatan yang dirangkaikan dengan Pelantikan Forum Anak Daerah (FAD) Kabupaten Minahasa Periode 2023-2025 oleh Ketua TP PKK Ny. Djeneke Kumendong-Onibala ini, diikuti oleh para peserta unsur Pengurus TP PKK, Pengurus Dharma Wanita Persatuan (DWP), Tokoh Agama dan Tokoh Masyarakat di Minahasa.

Dalam Berbagai Pj. Bupati Minahasa Dr. Jemmy Stani Kumendong MSi yang disampaikan Staf Ahli Bupati Agustivo Tumundo dalam Berbagainya mengapresiasi kegiatan yang diprakarsai oleh Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) ini,

Dikatakannya, peran serta perempuan dalam pembangunan bangsa sangat diharapkan. Ini dapat dimulai dari kelompok kecil di sekitar kita. Sebab, kata dia, sejak adanya emansipasi wanita, tidak ada lagi hambatan maupun halangan bagi perempuan dalam berkarya dan berkreasi untuk menghasilkan prestasi.

Baca juga:  Hadiri Ibadah Syukur HUT Ke-143 GMIM Sion Pj Bupati Minahasa Resmikan Pastori 3 Noongan

Lanjut Tumundo, terkait dengan kesetaraan gender dan perlindungan Perempuan dan Anak telah menjadi komitmen pemerintah. Pemenuhan hak ini menurutnya, secara optimal akan menghasilkan individu berkualitas yang akan membawa kemajuan bangsa di masa yang akan datang.

“Jika permasalahan anak tidak tertangani dengan baik maka generasi selanjutnya akan menjadi beban bagi negara. Untuk itu, sangat penting memperkuat komitmen dari semua pemangku kepentingan agar melindungi dan mendukung tumbuh kembang anak agar anak sehat, berbudi pekerti dan berkarakter serta tangguh dalam menghadapi pembangunan dan memberikan kerangka rancang bangun kebijakan negara yang peka terhadap kebutuhan tumbuh kembang anak secara terkoordinasi dan terintegrasi,” tukasnya.

Berkaitan dengan Forum Anak Daerah (FAD) Minahasa, dikatakannya bahwa itu merupakan salah satu indikator terwujudnya Kabupaten Layak Anak (KLA), seperti yang tercantum dalam Undang-undang nomor 35 tahun 2014, tentang perlindungan anak.

“FAD dapat dicita-citakan sebagai pelopor. Anak sebagai pelopor, mampu mengajak dan membantu lingkungan sekitar ke arah perubahan yang lebih berkemajuan. Sedangkan anak sebagai pelapor para remaja aktif menyampaikan pendapat atau pandangan ketika mengalami, melihat atau tidak merasakan pemenuhan hak dan perlindungan anak. Partisipasi anak dalam perencanaan pembangunan pada hakikatnya adalah mengangkat sudut pandang ana sebagai subjek atau pelaku pembangunan,” ungkap Tumundo yang juga Plt. Kadis P3A Kabupaten Minahasa.

Baca juga:  Derektur Utama Jasa Raharja Pantau Operasi Zebra Gabungan Di Taman Bungkul Surabaya

“Tidak hanya sebagai penikmat manfaat pembangunan, anak juga perlu terlibat dalam perencanaan, baik di Kabupaten Minahasa, maupun kecamatan dan kelurahan/desa. Sebab, salah satu keberhasilan pembangunan adalah kebermanfaatan yang dirasakan, masyarakat termasuk kelompok anak,” imbuhnya.

Diuraikan Tumundo, untuk tahun ini kasus yang berkaitan dengan perempuan dan anak, ada sekitar 67 kasus yang masuk di Unit Pelaksana Teknis Daerah PPA Minahasa, meliputi 40 kasus cabul anak di bawah umur, 3 kasus bullying anak, 7 kasus kekerasan dalam rumah tangga, 3 kasus penentaran keluarga, 5 kasus persetubuhan perempuan dewasa, 2 kasus tindak pidana perdagangan orang, 2 kasus anak berhadapan dengan hukum, dan 5 kasus tidak menyenangkan.

“Terbanyak adalah kasus cabul anak di bawah umur, yakni kurang dari 40 kasus. Untuk itu, bagi ibu-ibu dan adik-adik harus berani untuk melapor jika melihat kejadian-kejadian tersebut diatas ke UPTD PPA yang ada di Dinas P3A Minahasa. Jangan takut melapor karena pelapor dilindungi UU nomor 13 tahun 2006, tentang perlindungan Saksi Korban,” tutupnya.

Baca juga:  Bupati Kumendong Minta Maksimalkan Pelayanan Publik Saat Pimpin Apel Perdana Tahun Baru

Sementara Ketua TP PKK Djeneke Kumendong-Onibala membawakan materi tentang Peranan Perempuan dalam Pembangunan, saat menjadi Nara Sumber dalam kegiatan ini.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut, Ketua DWP Minahasa Ny. Anita Talumewo-Paruntu, Sekretaris Dinas P3A Minahasa Josefien Kaurow, SP, Kabid Partisipasi Masyarakat Dra. Vivi Lensun, Kabid Pengarusutamaan Gender Dra. Chrestin Dowah, Kabid Pemenuhan Hak Anak Daine Lantang, SE dan pejabat lainnya.

Sementara para pengurus Forum Anak Daerah yang dilantik, terdiri dari Ketua Waraney Daniel Mangundap, Wakil Ketua Gratia Efata, Princessa Mambu, Vaira Sarapung, Sekretaris Juliani Manawan, Wasek Chika Sumanti, Bendahara Avrili Lontaan, Waben Kenza Matindas, Koord Bidang Sosial Hak Anak Stacy Tampi , Koord Bidang Seni Budaya Cessare Sandy, Koord Hubungan Antar Lembaga Kanaya Rumagit, dan pengurus lainnya.(JEff14)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *